Mie Time bersama SahabatIDC

mie time bersama sahabat idc 1

mie time bersama sahabat idc 5

 

Dihalaman sebelumnya saya sempat nyebut kalau saya ini pecinta berat segala macam makanan sejenis mie. Mulai dari namanya mie instant sampai ramen dan teman-temannya. Namanya juga orang Siantar, dimana kota ini terkenal dengan produk mie, jadi nga sah namanya kalau ngaku-ngaku anak Siantar tapi nga doyan mie. Disetiap sudut kota pasti menemukan kedai makanan yang semuanya mengandung unsur Mie. Mulai dari Mie Pangsit, Mie Panjang, Mie Gomak, Kwetiau dan lain-lain.

Kemudian dalam perjalanan waktu saya ketemu teman dalam suatu trip, dimana teman saya ini ternyata punya restaurant atau warung mie yang menurut saya enak bangat. Tapi karena beberapa kali buat janji untuk makan di tempat ini selalu batal dan batal terus. Sampai akhirnya saya nyerah dan kalau lagi pengen makan mie produk restaurant teman saya ini, kayaknya lebih praktis dan gampang mesan lewat Gojek.

Selain lebih praktis saya nga perlu susah-susah nyari tempat, saya juga terlepas dari hiruk pikuknya jalanan dan polusi udara. Hanya dari beberapa teman-teman yang saya ajak ngobrol ketika saya minta review mereka mengenai Mie Time, mereka lebih suka makan mie langsung disaji ketika kita mesan ketimbang harus nunggu makanan tersebut diantar oleh Gojek. Makanan yang tiba di tangan kita sudah tidak fresh dan tidak hangat bila dibandingkan jika kita makan ditempat. Sudah begitu bentuk makanan ketika dibawa ama driver Gojek bentuknya sudah nga jelas. Semua kecampur jadi satu dan nga cantik lagi.

Kebetulan teman-teman yang bergabung di komunitas Inindonesiaku.com lagi membuat acara ramah tamah dan silatuhrahmi diantara sesama anggota. Dan ngadainnya di Mie Time hari sabtu kemaren. Saya yang tadinya masuk kantor setengah hari setiap hari sabtu pun ikutan acara tersebut. Untuk ngebuktiin ke teman-teman kalau saya akhirnya bisa juga datang kesini sendirian tanpa harus ngerepotin teman-teman yang lain untuk sekedar minta jemput, manja amat yach?

 

mie time bersama sahabat idc 6

Tampilan Depan Restaurant

 

Pulang kantor jam 2 saya langsung mesan Gojek dengan harapan saya bisa duduk manis dan si bapak yang nyari lokasi restaurant ini. Dan benar saja menuju ketempat ini saya dan driver Gojek hampir menyerah, untung sebelumnya teman saya sudah ngasih koordinat lokasi lewat GPS sebagai panduan kami.

Sempat bingung bangat nyari lokasi restaurant karena tempatnya berada didalam komplek perumahaan. Yang pasti patokannya perempatan lampu merah McDonald Buaran kemudian ketemu Univesitas Dharma Persada belok kiri, kemudian lurus terus sampai mentok. Lalu nemu belokan kekanan sampai akhirnya nemu gapura nah dari gapura sini sudah dekat bangat. Tinggal nyari alamatnya yaitu Jl. Taman Enau, Blok L4 No. 34, Pondok Kelapa, Duren Sawit, Jakarta.

Kalau baca rute diatas kayaknya gampang bangat tapi yang namanya saya buta ama jalanan disana dan kebetulan ada perbaikan jalan tetap aja kita muter-muter nga jelas. Tapi saya yakin bangat tempatnya pasti sekitaran lokasi dimana saya bingung-bingung gitu dech. Akhirnya saya pun menelphone teman saya dan ternyata beliau menyusul saya dan yach ampun ternyata dekat bangat ama tempat saya tadi.

 

mie time bersama sahabat idc 7
Masuk ke restaurant langsung disuguhi tempat yang adem dan kursi sofa yang nyaman. Karena kita ramean yang ada sofanya berantakan. Hehehe..

 

Akhirnya sampai juga kesini walaupun dengan penuh perjuangan. Dan didalam restaurant saya menemukan beberapa teman yang sudah lebih dahulu sampai ditempat ini. Tempatnya tidak terlalu besar sehingga dengan keberadaan kami membuat tempat makan ini menjadi berantakan. Tapi serius seru bangat akhirnya bisa sampai, ketemu teman-teman dan makan makanan yang enak. Seperti bayangan saya disepanjang jalan menuju Mie Time, saya harus mendapatkan rasa yang lebih enak ketimbang jika saya mesan lewat Gojek. Sepanjang jalan yang panas dan macet bawaannya kebayang mie dan minuman yang dingin-dingin. Sruppp..

 

mie time bersama sahabat idc 9

Beberapa pengunjung yang lain sedang menikmati makanan yang mereka pesan sambil ngobrol-ngobrol dan juga mengerjakan pekerjaan mereka dengan laptop mereka.

 

mie time bersama sahabat idc 1
Menu yang saya pesan yaitu Black Noodle Cheesy.

 

Bahan mie yang disajikan di restaurant ini berasal dari bahan-bahan alami dan dengan menggunakan pewarna alami juga. Warna mie nya ada 5 macam yaitu Black Noodle berasal dari tinta cumi, Green Noodle dari sayur sawi, Pink Noodle dari buah naga, Orange Noodle dari wortel sedangkan Red Noodle dari bit. Dan dipastikan semua mie tidak mengandung bahan pengawet dan bahan pewarna. Karena mie yang ada disini cepat bangat habisnya, hari ini dibuat hanya bisa tahan 3 hari. Itupun pada prakteknya sebelum 3 hari sudah ludes semua.

Biasanya kalau mesan lewat Gojek saya takut nyoba-nyoba rasa yang beda, jadi selalu mesan Green Noodle. Tapi karena saya langsung berada ditempat, selain pengen nyoba-nyoba yang lain, setidaknya kalaupun tidak sesuai dengan lidah saya bisa ngasih ke teman atau setidaknya saya bisa protes langsung ke yang punya. Tapi teman saya benar-benar meyakinkan saya kalau Black Noodle itu jauh dari kesan anyir dan bau amis. Akhirnya saya pun memberanikan diri memesan menu yang berbeda. Black Noodle Cheesy Level 1.

Disini kita dapat memesan tingkat kepedasan, yaitu dari level 1-4. Saya pernah mesan level 2 dan langsung nyerah karena makin kesini lidah saya tidak tahan untuk makan makanan yang pedas. Jadi saya pun memesan level 1. Dan aneh juga sich kenapa saya mesan mie dengan tambahan keju. Nga kebayang rasanya bakalan jadi apa? Tapi ketika makanan ada dihadapan saya, sempat ragu mau makannya, karena bentuknya rada gimana gitu. Tapi ketika saya makan, yach ampun.. enak bangat.

Mie nya legit dan kenyal. Bentuk mie nya pipih tapi nga besar. Jadi ketika dimakan nyes dalam sekejab. Keju nya membuat mie kental dan gurih. Saya benar-benar lahap memakannya dan dalam waktu sekejap habis tanpa bersisa. Ohyaaa, selain tingkat kepedasannya, kita juga dapat menambah topping yang kita mau. Selain bisa nambah keju kita juga dapat memilih tambah seperti bakso, pangsit kering atau jamur.

 

mie time bersama sahabat idc 4
Dan satu lagi favorit nya saya dan teman-teman yaitu Green Tea Latte.

 

Selain mie, disini juga kita dapat memesan minuman sehat seperti Green Juice yaitu perpaduan sayur sawi dan nanas, kemudian ada Brokonas campuran sayur brokoli dan nanas, Coklat dingin maupun Green Tea Latte. Karena setiap hari saya minum jus kali ini boleh dong yach saya minum yang bukan jus-jusan. Dan emang sudah dari kantor yang kebayang Green Tea Latte, jadi saya pun memilih minuman Green Tea Latte Dingin.

Karena moment kesini sungguh amat berharga yang ada selama ngobrol di Mie Time saya memesan 2 gelas green tea latte dan 1 gelas cokelat dingin. Hiksss… Kapan lagi saya bisa puas menikmati minuman favorit saya sepuas yang saya mau. Hehehehe.

Seperti motto dari Mie Time itu sendiri Healthy, Tasty, Cozy. Saya rasa motto yang ada sangatlah tepat jika kita melihat suasana dan rasa makanan yang disediakan di tempat ini. Makanan yang disajikan sangat sehat, mie nya fresh dibuat langsung oleh mereka, tidak mengandung pewarna dan pengawet makanan. Tasty, walaupun makanan sehat tapi rasanya enak. Dan cozy, di tempat ini kita merasa seperti makan dirumah sendiri karena memang tempat makan ini memang rumah yang punya restauran. Dengan sofa dan kursi yang nyaman, pelayanan dan service sangat bersahabat. Dan juga ditempat ini disediakan AC dan juga Wifi sehingga kita dapat betah berlama-lama disini.

Selain untuk memuaskan dahaga dan lidah, saya juga menikmati kebersamaan dengan teman-teman dari SahabatIDC. Kami saling berbagi pengalaman dan cerita yang kami punya mengenai keindahan alam Indonesia. Bertukar informasi mengenai tempat-tempat yang pernah kami kunjungi. Dan berbagi cita-cita dan harapan kami akan bangsa ini.

Proyek-proyek apa yang sedang dan akan kami lakukan. Membagi sedikit dari apa yang kami punya untuk diberi kepada teman-teman atau pihak yang membutuhkan yang ada dipelosok negeri ini. Usaha yang kami punya untuk meningkatkan kesejahteraan dan pendidikan anak-anak pinggiran yang kami sendiri tidak tau atau belum pernah menginjakkan kaki disana. Serta membagikan kebanggaan dan kecintaan kami akan negeri ini. Semoga spirit dan harapan kami dapat menular kepada teman-teman yang lain.

 

mie time bersama sahabat idc 8
Beberapa personil SahabatIDC yang hadir kemaren.

 

 

mie time bersama sahabat idc 2

 

 

 

 

 

 

 

Author: Adelina

I Love Yoga, Photograph and Travelling around the world (someday)

23 thoughts on “Mie Time bersama SahabatIDC”

  1. Emang ya anak medan ini paling doyan ama Mie mie an. Hahaha…
    Gw ama suami jga makanan favoritenya mie, mau diapain aja kayaknya mie bakal enak.

    Pengen dech kesana tapi takut ga nemu tempatnya, ikutan nyasar kayak kamu :p

      1. Eh, klo mie siantar enak di saerah sini tahu ga?
        Aku pernah ga sengaja mencoba tempat makan pinggir jalan yang jual mie siantar enak dech, hampir seperti yang di Medan, tapi sayang tempatnya di Bekasi. Hahaha…

        1. Yang kamu nemu di Bekasi itu modelnya mie gomak gitu bukan kezia? Jadi penasaran tempatnya dimana? Aku pernah lihat mie gomak dekat terminal rawamangun tapi sampai hari ini belum pernah kesana.

          Makanan siantar yang mirip yang pernah aku rasa paling cuma kwetiau Akang sama Bakso Medan di kota situ. Hehehe..

          Kamu orang siantar atau medan juga kah? Mulai kepo. Aku sebenarnya nga asli2 siantar hanya beberapa tahun belakangan orang tua pindah kesana.

          1. Bukan, bukan mie gomak, mie siantar yg di goreng itu lho.. masalahnya Mapping aku jelek banget dech, jadi lupa makan dimana, yang jelas tempatnya jorok, dan panas, tapi enak. Hahaha

            Kwetiau akang menurut aku lebih ke chinese food.

            Aku orang Medan, tapi sejak umur 2 tahun sudah diajak ortu merantau ke Jak. 😀

          2. ooo gitu, tapi nga ada embel-embel marga bataknya hehehe..

            yaa sayang dong yach jadi nga tau nama restoran nya apa. sama, aku juga jelek soal mapping.

            benar itu chinese food tapi ada medan-medannya hehehehe…#maksa.

          3. Aku Marga Sembiring, klo suami Purba, kita Batak Karo.

            Tapi sayang aja klo ke Bekasi khusus makan mie :p
            Kwetiaw akang juga favorite, apa lagi kwetiaw siram dan kwetiaw tomatnya… *sambil ngences*

          4. Aku pun nga gitu ngerti tentang adat. Tapi yang pasti marpadan itu kayak ikatan perjanjian atau satu darah atau masih satu garis gitu dech. Jadi masih ada ikatan saudara, maafkan aku kalau nga bisa menjelaskan dengan baik. Hehehe..

Leave a Reply